Makna Sumpah Pemuda Dan Peran Perempuan Menurut Wakil Ketua DPRD Karawang Sri Rahayu Agustina

KARAWANG - Komitmen para pemuda di seluruh daratan nusantara dalam rentang sejarah 90 tahun silam tercatat sebagai bingkisan mewah bagi Republik Indonesia.

Dalam bingkai naskah Bertanah Air Satu, Tanah Air Indonesia, Berbangsa Satu Bangsa Indonesia dan Berbahasa Satu Bahasa Indonesia.

Wakil Ketua DPRD Kabupaten Karawang, Hj. Sri Rahayu Agustina Suroto SH, menuturkan, sumpah pemuda sudah semestinya dijadikan sebagai rekam jejak pengingat generasi masa kini betapa idealisme, identitas dan integritas adalah fondasi utama yang menyokong kemapanan sebuah bangsa. Sejatinya idealisme, identitas dan integritas bangsa terbentuk dari karakter generasi yang penuh totalitas.

Lebih jauh Sri menginterprestasikan sumpah pemuda dalam wajah seorang prempuan, dalam kapasitas sebagai perempuan tugas utama dalam menguatkan komitmen sumpah pemuda adalah pembentukan karakter generasi penerus bangsa.

"Baik perempuannya maka baik pula generasi yang akan muncul dalam menyusun masa emas bangsa ini," ungkapnya.

Tidak dipungkiri betapa besarnya peran perempuan dalam kemapanan bangsa dimata Sri. mengutip pendapat Napoleon Bonaparte bahwa perempuan, di tangan kirinya menggendong anak, melalui tangan kanannya menggerakkan dunia.

Kata-kata bijak warisan Napoleon Bonaparte yang menginspirasi Sri Rahayu ini tidaklah berlebihan bila ditelusuri lebih dalam, karakter bangsa adalah kumpulan dari karakter para keluarga. 

”Dalam totalitas geraknya yang optimal, perempuan bertanggung jawab terhadap dua ranah kehidupan yaitu ranah domestik dan ranah publik dan para perempuan yang mampu menggapai ranah publik harus membereskan tugas domestiknya terlebih dahulu,” ujarnya.

Menurut wanita yang aktif di berbagai organisasi kewanitaan ini, tugas domestik adalah segala kegiatan yang berkaitan dengan rumah tangga dan jejaringnya. Ranah publik adalah tugas-tugas perempuan di luar rumah yang menyangkut karir dan profesi yang ditekuni. 

Banyak pihak mengakui bahwa perempuan memiliki daya cipta, daya juang dan daya tahan yang tinggi. Permasalahannya adalah apakah perempuan sudah menyadari potensinya dan mengaktualisasikan diri seoptimal mungkin untuk mengisi setiap peluang yang ada. Di jaman ini sudah banyak perempuan yang sukses di ranah publik. Lihat di sekeliling kita, di dunia pendidikan mulai dari level TK sudah banyak diisi oleh kaum perempuan, begitu juga profesi lainnya seperti dokter, polisi, politisi dan dunia usaha.

”Ini bukti bahwa emansipasi yang didengungkan oleh RA Kartini semakin berwujud nyata. Kita harus menyukurinya dengan meningkatkan terus peran perempuan ini sesuai dengan perkembangan jaman,” ungkapnya.

Lebih lanjut Politisi Partai Golkar ini mengatakan ada banyak celah yang harus diisi oleh perempuan karena jaman selalu berubah dan menuntut untuk responsif dan adaptif. Menurutnya, setiap perubahan adalah peluang baru yang menuntut pengetahuan baru, jadi belajarlah dan terus belajar.

Tentang dunia pendidikan, Hj. Sri Rahayu berpendapat dunia pendidikan saat ini sedang berevolusi, ada hal yang positif dan negatif terjadi karena kebijakan yang kurang tepat. Kata dia, penghapusan pelajaran Pendidikan Moral Pancasila dan Budi Pekerti berakibat timbulnya degradasi bagi pertumbuhan pembentukan karakter generasi masa kini. 

Padahal setelah keluarga, sekolah adalah estafet berikut yang harus menyambung proses pembentukan karakter ini.

”Jadi sekolah adalah partner yang paling hakiki bagi keluarga untuk proses bertumbuhnya karakter terutama dari keseluruhan waktu yang ada setengahnya anak berada di sekolah sehingga mata pelajaran yang bermuatan pendidikan karakter harus masuk ke dalam kurikulum dan dievaluasi "tegasnya.

Belakangan ini banyak sekali prahara terjadi di negeri ini yang buntutnya disebabkan oleh lemahnya karakter generasi. Prahara yang terjadi itu mulai dari kekerasan dalam rumah tangga, kekerasan dalam pendidikan sampai penyalahgunaan wewenang, korupsi di berbagai lini seolah-olah sudah tersistem dan sangat sulit didobrak dan diputus mata rantainya.

”Generasi Emas yang akan menjawab semua permasalahan karakter yang terjadi saat ini. Generasi Emas layaknya filosofi emas akan berkilau dan punya nilai karat yang berkwalitas, merupakan generasi yang handal harapan bangsa yang akan mengawal bangsa ini ke arah kemapanan,” katanya.

Tentang emansipasi perempuan Hj. Sri Rahayu katakan, emansipasi saat ini sudah sangat maju. Kiprah perempuan sebagai partner pasangannya sudah semakin eksis dan terbukti kerja nyatanya. Namun tak dipungkiri ada beberapa peluang yang belum sanggup digapai sepenuhnya oleh perempuan. 

“Kita lihat kuota 30% di percaturan politik, perempuan nampaknya kurang siap, ini mungkin akibat dampak dari pendidikan keluarga dulu yang notabene membedakan perlakuan antara anak laki dan perempuan di rumah,” ujarnya.

Ia menegaskan kaum perempuan tidak boleh pesimis. Semua harus bahu membahu mengharumkan nama perempuan. Perempuan yang mampu mestinya mengajak perempuan lain untuk ikut sukses, maju setinggi-tingginya dengan mawas diri seperti apa kata MC Cartney, kita ada bukan untuk saling bersaing, kita ada di sini untuk saling melengkapi.

"Majulah wanita, kita adalah tulang rusuk pasangan kita, untuk bergandeng tangan menyeragamkan derap langkah meraih kesuksesan bersama," tegasnya. (MA)

Tags:

Berita Terkait

Related News