Sidang Perdana, Iwa Didakwa Terima Uang Meikarta Rp. 900 Juta

BANDUNG,- Mantan Sekretaris Daerah Jawa Barat Iwa Karniwa menjalani persidangan perdana atas perkara dugaan suap yang menjeratnya, di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Bandung, Jalan L.L.R.E Martadinata, Senin (13/1).

Dalam persidangan dengan agenda pembacaan dakwaan dari Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi itu, diketahui Iwa telah menerima uang sebesar Rp 900 juta dari PT Lippo Cikarang melalui PT Mahkota Sentosa Utama, yang diberikan melalui Satriadi, Neneng Rahmi Nurlaili, Henri Lincoln, Soleman, dan Waras Wasisto.

“Pemberian tersebut diberikan agar terdakwa memercepat keluarnya persetujuan substansi dari Gubernur Jawa Barat atas Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Detail Tata Ruang, juga pengurusan RDTR Wilayah Pengembangan I dan IV, serta II dan III proyek pembangunan Meikarta,” beber PU KPK, Yadyn.

Akibat perbuatannya tersebut, terdakwa dijerat dengan Pasal 12 huruf a dan Pasal 11 Undang-Undang No 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 tentang perubahan atas UU No 31/1999 jo Pasal 64 ayat (1) KUHP.

Iwa sendiri tidak mengajukan eksepsi atau nota keberatan atas dakwaan penuntut umum, sehingga persidangan bakal dilanjutkan dengan pemeriksaan saksi-saksi. PU KPK berencana memanggil 30 saksi yang berkaitan dengan perkara ini.

Usai persidangan, Iwa yang mengenakan rompi tahanan KPK berwarna oranye tak banyak bicara saat dikonfirmasi oleh awak media terkait perkara yang menjeratnya. Iwa bakal kembali menjalani persidangan pada Senin (20/1) mendatang. (nie/*)

Tags:

Berita Terkait

Related News