Kunjungi Semarang, Mensos Harapkan KPM Bisa Sejahtera Dengan Wirausaha

SEMARANG,- Kementerian Sosial terus berupaya menurunkan angka kemiskinan. Salah satu kota dengan angka kemiskinan terendah dari seluruh kota di Indonesia berada di Kota Semarang dengan persentase sebesar 3,98%.

Menteri Sosial (Mensos), Juliari P Batubara, mengatakan angka tersebut sudah jauh dari angka kemiskinan nasional yang persentasenya sebesar 9,22%.

Dalam kunjungan kerja Menteri Sosial bersama Direktur Jenderal  Penanganan Fakir Miskin (Dirjen PFM), Andi ZA Dulung dalam rangka Penyaluran Bantuan Sosial Program Sembako Tahun 2020 di elektronik warung gotong royong kelompok usaha bersama (e-warong KUBE) Mandiri Jaya di Kelurahan Bojongsalaman, Kecamatan Semarang Barat, Mensos menyampaikan meskipun angka kemiskinan terbilang rendah, angka kemiskinan tersebut tetap harus ditekan.

"Saya berharap bila berkunjung ke kota Semarang lagi, para Keluarga Penerima Manfaat (KPM) sudah tidak menerima bantuan namun KPM harus sudah sejahtera," kata Juliari, Jumat (14/2).

Juliari mengungkapkan, uUntuk dapat sejahtera dilakukan dengan strategi wirausaha bagi para KPM. Untuk KPM yang memiliki wirausaha bagus dan mampu dapat mengajukan pembiayaan melalui bank, program pemerintah, dan Permodalan Nasional Madani (PNM) Mekaar.

“Kementerian Sosial diberi tugas oleh Presiden untuk membantu yang sifatnya sementara bagi masyarakat prasejahtera tapi selain itu juga membantu atau berupaya untuk pemberdayaan supaya ekonomi para KPM lebih baik,” jelasnya..

Lebih lanjut Dirjen PFM dalam kunjungan tersebut menjelaskan tentang Program Sembako. Menurut beliau tidak mudah untuk menaikkan indeks jumlah bantuan dari Rp110ribu menjadi Rp150ribu karena harus menyesuaikan anggaran.

“Namun sudah menjadi komitmen Menteri untuk dijalankan sesuai dengan arahan Presiden bahwa indeks jumlah bantuan menjadi Rp150ribu setiap KPM per bulan,” jelas Dirjen PFM.

Berkaitan dengan hal tersebut Dirjen PFM melaporkan jumlah penerima manfaat Bantuan Pangan di Provinsi Jawa tengah sebanyak 4.183.935 yang tersebar di 35 Kabupaten/Kota.

Untuk Kota Semarang sampai Tahun 2020 sebanyak 41.326 KPM senilai Rp. 6.198.900.000 per bulan atau Rp. 74.386.800.000,- selama 12 bulan.

Dalam kegiatan tersebut hadir 1000 KPM penerima bantuan sosial pangan program Sembako yang berasal dari Kecamatan Semarang Barat. Jumlah e-warong di kota Semarang sebanyak 255 terdiri dari 60 e-warong KUBE, 174 agen BNI 46 dan 21 RPK.

Untuk kecamatan Semarang Barat terdapat 30 e-warong terdiri dari 5 e-warong KUBE, 24 agen BNI 46 dan 1 RPK. SDM Pendamping Bantuan Sosial Pangan kota Semarang sebanyak 18 orang yang terdiri dari Supervisor 1 orang, Korteks/Korda 1 orang dan Pendamping Sosial Bantuan Sosial Pangan Kecamatan 16 orang.

Selanjutnya dalam kegiatan tersebut, Dirjen PFM Bersama Menteri Sosial meninjau e-Warong KUBE Mandiri Jaya.

Dirjen PFM mengingatkan kepada pengelola e-Warong untuk bahan pangan lain berupa buah-buahan yang dijual di e-warong diupayakan agar menjual buah-buahan lokal.

“Jika yang dijual buah-buahan lokal keuntungan dari penjualan tersebut dapat dinikmati oleh masyarakat sekitar,” jelas Dirjen PFM.

Selain itu, e-warong Mandiri Jaya juga menyediakan beras, telur, ikan lele, daging ayam, buah pir, tahu, tempe, kacang hijau dan sayuran yang nanti penyalurannya akan disaksikan langsung oleh Menteri Sosial. (nie/*)

Tags:

Berita Terkait

Related News