Selain Bandara, Gudang Garam (GGRM) Akan Bangun Tol

Selain mengembangan Bandara Dhoho Kediri, Gudang Garam juga memperkuat bisnis konstruksi, khususnya jalan tol.

Di samping membangun Bandara Dhoho Kediri, Jawa Timur, emiten rokok PT Gudang Garam Tbk. membentuk cucu usaha yang bergerak di bidang jalan tol bernama PT Surya Kertaagung Toll.

Direktur sekaligus Sekretaris Perusahaan Gudang Garam Heru Budiman menyampaikan PT Surya Kertaagung Toll didirikan di bawah PT Surya Kerta Agung yang merupakan anak usaha emiten berkode saham GGRM tersebut.

“Anak perusahaan perseroan PT Surya Kerta Agung telah mendirikan anak perusahaan baru dengan nama PT Surya Kertaagung Toll (PT SKT), berkedudukan di Kediri,” tulis Heru dalam keterbukaan informasi, Selasa (10/11/2020).

Adapun, GGRM memiliki sebanyak 499,999 saham atau sebesar 99,9 persen di PT Surya Kerta Agung yang mendirikan PT SKT.

Dilihat dari struktur modal, PT SKT memiliki modal dasar senilai Rp1,2 triliun. Modal ditempatkan dan disetor tercatat senilai Rp300 miliar atau sebanyak 300 ribu saham dengan nilai nominal Rp1 juta per saham.

Heru menjelaskan bahwa pendirian PT SKT adalah untuk memperluas bidang usaha perseroan di bidang konstruksi seperti peningkatan, pemeliharaan, dan perbaikan jalan, jalan raya dan tol, serta jembatan dan jalan layang.

Selain itu, bidang usaha PT SKT juga tidak terbatas pada kegiatan pembangunan, peningkatan, pemeliharaan, penunjang, pelengkap, dan perlengkapan infrastruktur tersebut di atas.

“Serta pemasangan bangunan prafabrikasi yang utamanya dari beton untuk konstruksi jalan dan jalan rel sebagai bagian dari pekerjaan yang tercakup dalam konstruksi bangunan sipil dan biasanya dikerjakan atas dasar subkontrak,” jelas Heru.

Dalam pengembangan bandara, pada Agustus 2020, Heru Budiman menjelaskan telah menyerap alokasi belanja modal sebesar Rp2,5 triliun pada Juni 2020 yang dipergunakan untuk membangun bandar udara di Kabupaten Kediri melalui skema kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KPBU).

"GGRM menjelaskan pembangunan Bandara Kendiri itu tetap berjalan sesuai dengan jadwal dan tidak terdapat kendala apapun," paparnya, Senin (24/8/2020).

Sebelumnya, Direktur Gudang Garam Istata Taswin Siddharta menyatakan nilai investasi untuk pengembangan bandara tersebut diperkirakan akan menghabiskan dana Rp6 triliun hingga Rp9 triliun yang ditanggung penuh oleh perseroan.

Perseroan menilai proyek pembangunan bandara melalui PT Surya Dhoho Investama (SDHI) ini bukan unit bisnis murni untuk mendulang keuntungan. Lebih jauh, Gudang Garam melihat proyek ini sebagai investasi jangka panjang yang dapat meningkatkan kontribusi untuk daerah dan negara secara menyeluruh.

KINERJA KEUANGAN

Berdasarkan laporan keuangan perseroan per September 2020, emiten berkode saham GGRM tersebut membukukan penurunan laba bersih sebesar 22,03 persen secara tahunan menjadi Rp5,65 trilun.

Meskipun demikian, pendapatan perseroan meningkat tipis 2,02 persen menjadi Rp83,37 triliun hingga periode akhir kuartal ketiga tahun ini.

Usut punya usut, penurunan laba bersih tersebut disebabkan oleh kenaikan biaya pokok penjualan sebesar 6,68 persen secara tahunan menjadi Rp70,39 triliun.

Bisnis Gudang Garam sendiri masih ditopang oleh penjualan segmen sigaret kretek mesin (SKM). Segmen tersebut berkontribusi 91,25 persen terhadap pendapatan perusahaan hingga periode September 2020 sementara angka tersebut naik 1,59 persen dibandingkan periode September 2019.

Di sisi lain, segmen sigaret kretek tangan (SKT) menyumbang 7,65 persen omzet perseroan hingga periode September 2020. Penjualan SKT juga naik 10,06 persen secara tahunan dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

 

bisnis.com

Tags:

Berita Terkait

Related News