DPRD Dan Pemprov Jabar Bungkam Soal Anggaran TAP

PORTALJABAR, BANDUNG - Anggaran Tim Akselerasi Pembangunan (TAP) Jawa Barat masih menjadi misteri. Pasalnya, anggaran biaya dan gaji setiap anggota TAP menjadi beban APBD.

Dalam mencari informasi anggaran TAP, jabarnews.com mencoba menghubungi Bendahara Badan Anggaran (Bangar) DPRD Jabar, Asep Wahyuwijaya yang diduga mempunyai data tersebut. Saat dihubungi via pesan Whatsapp, dia tidak menjawab dan saat ditelepon dia juga tidak menjawab.

Baca Juga : Ada Bakso Kelapa Muda Di Purwakarta, Ini Lokasinya

Bahkan, saat beberapa anggota Bangar dihubungi, hanya satu anggota yang menjawab. Melalui sambungan telepon Whatsap, Anggota Bangar DPRD Jabar, Hasbullah Rahmat mengatakan bahwa dirinya tidak mengetahui soal anggaran TAP.

"Saya tidak tahu anggaran itu," kata Hasbullah saat dihubungi, Selasa (1/12/2020).

Saat ditanya tentang anggaran TAP yang menjadi beban APBD, dia tetap mengaku tidak tahu dan malah melimpahkan ke Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD).

"Saya tidak tahu, kang saya tidak tahu karena itu di luar ranah kami. Lebih baik coba tanya ke TAPD itu yang merumuskan," ucapnya.

Hal senada diungkapkan, anggota Komisi I DPRD Jabar, Abdy Yuhana saat melakukan audiensi dengan ormas Pembela Kesatuan Tanah Air Indonesia Bersatu (Pekat) pada Jumat (27/11/2020) lalu. Dia menyebut permasalahan pembiayaan gaji anggota TAP yang dibebankan pada APBD ada di Biro Umum dan Sekretaris Daerah (Sekda) Jabar.

"Terkait besaran gaji yang diterima oleh anggota TAP masuk dalam Sekda, khususnya di Biro Umum dan bukan wewenang kami," ungkapnya.

Ketika sudah mendapatkan informasi bahwa data anggaran ada di Biro Umum, Sekda, dan TAPD. Kemudian, jabarnews.com mencoba datang ke kantor Kepala Biro Umum Setda Jabar, Sumasna namun saat itu kondisi kantornya lagi kosong.

Setelah itu, mencoba menanyakan ke beberapa anggota Humas Jabar terkait informasi kontak untuk dihubungi. Mirisnya, tak ada satupun humas yang memiliki kontak Kabiro Umum, Sumasna itu.

"Enggak punya, kang," tulis salah seorang anggota humas dalam pesan whatsapnya.

Baca Juga : Pemdes Dewisari Salurkan BLT-DD Tahap II Bulan Ke-6 Sebesar Rp 300.000 Kepada 278 KPM

Berdasarkan informasi yang diterima, saat ini Sumasna sedang melakukan isolasi mandiri. "Bilih masih isoman ya kang," singkatnya.

Tags:

Berita Terkait

Related News