TB Hasanuddin: Segera Turunkan Perpres Pelibatan TNI Dalam Pemberantasan Teroris

PORTALJABAR,- Anggota Komisi I DPR RI Mayjen TNI (purn) TB Hasanuddin menyambut baik keputusan pemerintah untuk mengategorikan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua sebagai organisasi teroris.

Namun Hasanuddin mengingatkan agar pasukan yang dilibatkan dalam pemberantasan separatis di Papua harus benar-benar terstruktur  dan terkendali dengan baik.

"Mengingat teroris di Papua sudah memiliki organisasi yang  cukup kuat,terstruktur serta mendapat dukungan dari sebagian masyarakat, maka pasukan yang dilibatkanpun harus terstruktur dengan baik," tegas politisi PDI Perjuangan ini dalam keterangannya, Jumat (30/4).

Menurut Hasanuddin, Komando Pengendalian (Kodal) penumpasan teroris di Papua harus jelas, siapa bertanggung jawab kepada siapa.

Kemudian, imbuhnya, sistem kordinasinya seperti apa dan yang terpenting targetnya pun harus terukur dengan baik dengan tetap memperhatikan HAM.

"Untuk  menunjang keberhasilan, Pemerintah harus segera mengeluarkan Perpres tentang keterlibatan TNI dalam pemberantasan teroris . Jangan sampai kedodoran di lapangan," tandasnya.

Hasanuddin mendesak agar setelah status KKB di Papua menjadi teroris harus mendapat penanganan yang lebih komprehensif .

"Ketika statusnya diturunkan dari OPM menjadi KKB, ternyata tidak mendapat tindakan yang efektif. Malahan setelah dinyatakan sebagai KKB, korban dari TNI/Polri justru lebih banyak. Bahkan terbukti justru dalam status KKB itulah senjata OPM semakin banyak, pengikutnya pun  semakin bertambah. Saya tegaskan, setelah menjadi status teroris, ini jangan terulang lagi,” tandasnya. (nie/*)

Tags:

Berita Terkait

Related News